Thursday, August 30, 2012

Godaan Jalan KeTuhanan

Wahai diriku,
Setelah dirimu mempunyai ilmu, dirimu telah benar-benar bertaubat, kini dirimu berdiri dipintu rahmatNya dengan penuh kefakiran, tiada lagi memalingkan dirimu ke belakang. Namun kamu akan menempuh dalam perjalananmu itu dengan tipudaya atau dugaan. Ramai yang tersungkur kerana godaannya, ia tidak mudah melepaskan dirimu dari ikatannya. Imam Al-Ghazali dalam kitab Minhajul Abidin membahagikan godaan ini kepada empat bahagian dan tiada dikatakan seorang yang benar dalam perhambaannya melainkan jika mereka bebas dari hal-hal ini :


http://2.bp.blogspot.com/_00eL9mqRD0U/S3IQmCc1tzI/AAAAAAAAAOs/q0JJGgHQL7M/s320/world.jpg1. Dunia

Godaan dunia adalah amat indah, ia menyebabkan pencintanya seolah diulit mimpi (hidup) kekal abadi. Mereka lupa hakikat diri mereka, mereka lupa tanggungjawab mereka, mereka lupa ia hanyalah tempat sementara. Kehidupan dunia bagaikan permainan sebagaimana yang difirmankan Allah SWT :

“Ketahuilah, bahawa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, dan perhiasan...
(Al-Hadid : 20)

Dunia ini hanyalah satu permainan cahaya semata-mata.

Mencintai dunia adalah bagaikan racun yang akan merebakkan penyakit-penyakit yang lain. Dari cinta dunia akan lahirnya penyakit hati yang buruk seperti takbur, riak, dengki, khianat, dendam, takutkan mati, panjang angan-angan, tidak redha dengan takdir Allah, tidak tenang dan keras hatinya untuk beribadah pada Allah swt. Bukan senang untuk menghilangkan kasih dunia kerana dunia telah menghiasi dirinya dengan penuh keindahan sehingga dicintai dan sukar bagi mereka yang terperangkap pada jeratnya untuk melepaskan diri.

Mereka tidak mahu menuju akhirat, mereka amat takut dengan (usia) tua dan kematian. Kematian memisahkan mereka dengan kekasih mereka sedangkan mereka mengetahui bahawa apa yang dicintainya adalah sementara dan palsu, namun hati mereka telah terpukau oleh sihir dunia. Hati mereka tidak terliur lagi pada alam akhirat yang lebih indah dan kekal yang dijanjikan Allah swt.

Mencintai dunia menjadikan mereka buta hati, hilang kecerdikan, hilang pedoman dan yang paling bahaya hilang keimanan yang menyebabkan mereka tidak sedar dalam kemurkaan Allah swt setiap nafas mereka di dunia. Hilanglah keberkatan hidup mereka, cahaya hati dan wajah terpadam, mereka sudah terkena bahan kepanasan api neraka menyebabkan hidup mereka tidak tenteram dan gelisah.


http://3.bp.blogspot.com/_00eL9mqRD0U/S3IQ8G9iXnI/AAAAAAAAAO0/qrhEVKERYcU/s320/human.jpg2. Makhluk

Makhluk ialah mereka yang memalingkan dirimu dengan Allah baik dari segi perkataan atau perbuatan. Godaan mereka amat kuat kerana pergaulan dengan mereka akan menjadikan dirimu lemah dalam menuju Allah. Mereka menasihatimu supaya berpada dengan akhirat, banyak berfikir tentang masalah dunia, membicarakan kesukaan nafsu dan cara hidup mereka yang jauh dari hakikat Islam. Kalau di zaman Imam Al-Ghazali sudah dianjurkan "uzlah" (menyendiri) apalagi di zaman ini yang mana perkara mungkar dianggap maaruf dan perkara maaruf dianggap mungkar. Bergaul dengan ahli dunia mematikan hati. Inilah yang dipesan Nabi Isa a.s. supaya menjauhi orang yang ‘mati’ iaitu ahli dunia.

Mereka menumpukan seluruh pemikiran, hati dan tenaga untuk dunia. Mereka mencintai kemasyhuran, mencari pujian, takbur dan riak dengan kekayaan atau pangkat, bergaul dikalangan orang-orang kaya, memandang rendah orang miskin, tidak peduli halal haram untuk mencapai cita-cita, bercakap lucah, mengumpat, mengeji, menfitnah dan dusta. Mereka juga mencintai hiburan melampau, memuja artis dan menjauhi ahli agama. Mereka hidup bagaikan menongkat langit, perbicaraan mereka hanya berkisar harta, pangkat , wanita, lelaki, anak-anak, kenderaan, perhiasan dan amat lemah pada akhirat. Mereka hidup penuh dengan kegelisahan, hati yang gundah dan sentiasa dihantui pelbagai masalah. Bersahabat dengan mereka bagaikan membakar hati yang baru berjinak menuju pada Allah. Godaan makhluk ini adalah terdiri daripada orang yang hampir namun jika kamu mempunyai kekuatan, bergaul dengan mereka untuk menyedarkan mereka terhadap akhirat adalah amat afdhal .


http://2.bp.blogspot.com/_00eL9mqRD0U/S3IRRFxNXzI/AAAAAAAAAO8/4HGVMzdxYek/s320/syaitan.jpg3. Syaitan

Syaitan adalah musuh yang ghaib dan musuhnya yang besar ialah manusia yang mahu menuju Allah SWT. Ramai orang yang tidak menyedari mereka diserang oleh syaitan sehingga menimbulkan pelbagai kesulitan dan huru hara dalam hidupnya. Mereka yang tenang adalah musuhnya, ketenangan menyebabkan manusia itu dapat berfikir secara rasional dan dapat menumpukan hati pada Allah. Ia akan menggoncangkan ketenangan dengan pelbagai cara, ia mendatangkan kebencian dikalangan ahli keluarga, membisikkan prasangka yang buruk antara mukmin, menyuburkan nafsu ammarah seperti dengki, dendam dan fitnah. Menanamkan sifat jemu dan malas dalam ibadah atau pekerjaan. Amat bahaya jika manusia itu tidak berwaspada dari musuh yang ghaib ini dengan banyak memohon keselamatan dari Allah SWT.

Wajib memerangi dan mengalahkan syaitan. Hal itu disebabkan dua perkara :

Pertamanya, kerana syaitan itu musuh yang nyata-nyata menyesatkan, tidak boleh diharapkan adanya kebaikan dari syaitan dan tidak boleh diharapkan perdamaian, bahkan kepuasan mereka itu ialah membinasakanmu.

Oleh itu tidak ada alasan untuk merasa aman dari musuh yang seperti itu dan tidak bijak untuk dilupakan. Perhatikan dua isyarat firman Allah SWT dalam Al-Quran yang bermaksud :

“Bukankah Aku telah perintahkan kamu wahai anak-anak Adam, supaya kamu jangan menyembah Syaitan? Sesungguhnya ia musuh yang nyata terhadap kamu!” (Yasin : 60)

“Sesungguhnya Syaitan adalah musuh bagi kamu, maka jadikanlah dia musuh (yang mesti dijauhi tipu dayanya); sebenarnya ia hanyalah mengajak golongannya supaya menjadi dari penduduk neraka.” (Al-Faatir : 6)

Kedua, sebab engkau harus memusuhi syaitan itu ialah kerana syaitan sudah menjadi tabiatnya dilahirkan untuk memusuhi kamu, dan mereka selalu siap untuk memerangi kamu, siang-malam terus menerus melemparimu dengan senjata-senjatanya, sedangkan engkau tidak sedar dan lalai daripadanya, maka apalah jadinya nanti.

Benar sekali apa yang yang dikatakan oleh Sayyidina Yahya bin Muad’dz Arrozy :
“Syaitan itu pengganggur, penuh waktunya untuk menjalankan rencananya, sedangkan engkau terus sibuk dan syaitan melihatmu, tetapi engkau tidak melihatnya, engkau lupa kepada syaitan, tapi syaitan selalu ingat kepadamu, dan untuk mengalahkanmu syaitan banyak pembantunya.

http://3.bp.blogspot.com/_00eL9mqRD0U/S3ISeT4ZsAI/AAAAAAAAAPE/QXx3Hvvnu2I/s320/darah+dlm+tubuh.jpg4.Nafsu

Hawa Nafsu adalah musuh yang paling rapat dengan kita kerana ia digunakan untuk makan,minum,tidur,bekerja,bersosial dan sebagainya. Tanpa nafsu kita seperti tunggul kayu yang tiada apa-apa perasaan. Di manakah kejahatan nafsu? Dia jahat bila bilamana ia memuaskan nafsu secara berlebih-lebihan sehingga badan untuk beribadat akan menjadi lemah dan tidak bermaya. Hidup kita seperti binatang jika hanya nafsu menjadi matlamat kehidupan. Siang dan malam kita bekerja dan berkorban hanyalah untuk mengenyangkan dan mengemukkan nafsu. Kerja seperti ini akan menyebabkan diri kita malas untuk beribadat seperti solat, berzikir, tahajud, berjihad atau berdakwah. Syariat Allah diwajibkan ke atas kita adalah untuk mengengkang nafsu daripada bersifat seperti binatang yang tidak mengetahui halal dan haram. Siapa yang mengisytiharkan perang ke atas nafsunya maka tunggulah penderitaan dan ujiannya...kurang makan, kurang tidur, kurang bercakap, kurang bersyahwat adalah kesukaan nafsu?

Ya Allah, Ya Rahman, peliharalah diriku daripada bahaya 4 godaan ini....agar diriku mudah untuk salik kepada -Mu..amin

No comments:

Post a Comment